"MOTO"

Rabu, 11 Disember 2013

Panggilan Kepada Mayat-3




Orang yang lupa mati itu adalah seperti mana banyak terdapat di taman bunga Lake Garden. Kalau malam-malam, apatah lagi malam minggu, tiap pokok mesti berhantu. Satu pokok dua hantu; satu hantu jantan dan satu lagi hantu betina.
Apakah orang-orang yang jadi hantu pokok itu ingatkan mati? Jika mereka ingatkan mati, sudah tentulah mereka tidak jadi hantu pokok. Tapi bagaimana jika mereka sedang duduk-duduk berdua-duaan itu menceritakan hal-hal akhirat?

Ling-ling(Darling)… you tau tak?”

“Apa?”  jawab lelaki yang di sebalahnya.

Ainamaa takuunuu yudrikkumul maut, Di maja saja kamu berada, kematian akan mendapatkan kamu,”  kata si perempuan memetik ayat suci Al-Quran.

Kalau itulah yang diingatkan ketika berdua-duaan, sudah tentulah tak jadi buat maksiat. Jelaslah di sini, sedang nak lakukan maksiat teringat mati, kita tidak lakukan. Apatah lagi baru bercadang nak buat maksiat.

Selain dari itu, janganlah kita sia-siakan hidup di dunia ini. Jangan buat maksiat. Jangan bercakap maksiat. Biarlah percakapan yang keluar dari mulut kita itu ada manfaatnya. Kalau tidak, lebih baik kita diam. Oleh itu, mulut kita ini hendaklah sentiasa zikirullah, ingatkan Allah.

Apa untungnya orang yang ingatkan mati? Apa ruginya orang yang lupakan mati? Untungnya orang yang ingatkan mati ada tiga:
1)  Dia ingin bertaubat.
2)  Tidak mahu buat maksiat
3)  Ingin memperbanyakkan ibadat kepada Allah.

 Ruginya orang yang lupa akan mati;
1)  Dia tidak mahu bertaubat atau menangguh-nanguhkan taubat.
2)  Tidak mahu beribadat.
3)  Suka melakukan maksiat.

Ingatlah Allah dengan membasahi bibir kita dengan zikirullah agar kita menjadi mayat yang kaya diakhirat kelak. Ingatlah mati sebagai peringatan sebelum kita menjadi MAYAT!

Panggilan Kepada Mayat-2

Semasa mayat yang diusung ke kubur itu berkata :

“Wahai orang ramai, ke manalah engkau nak bawa aku. janganlah bawa aku masuk ke sana. Aku tak mahu ke sana. Tolonglah orang ramai, jangan bawa aku ke sana.”

Mengapa dia tidak mahu ke sana (kubur?) Sebab dia sudah nampak di kubur itu ada api yang menyala-nyala. Dia nampak di kubur itu ada seekor ular yang menanti dia masuk. Ular itu bernama Asy-Syuja’ul Aqrak. Warna ular itu hitam dan matanya merah. Dia hendak mematuk mayat itu. Mengapa? Sebab dia tidak sembahyang.

Kata Rasulullah SAW, sekali ular itu mematuk, bisanya terasa selama empat puluh tahu. Jika dia tidak sembahyang, sejak masuk kubur hinggalah hari kiamat dia dipatuk ular. Orang sembahyang? Dipatuk juga!

Orang yang bersembahyang, tapi dipatuk ular ialah orang yang mengqada sembahyangnya. Sembahyang tidak boleh diqada. Sembahyang yang boleh diqada itu ialah bila kita lupa, tertidur dan sembayang yang kita tinggal semasa kita jahil dulu. Dan bilakita mula sembahyang, kita hendaklah bertaubat tidak mahu lagi meninggalkannya.

Ada mayat yang takut dibawa ke kubur. Tapi ada juga yang berkata :

 “Wahai orang ramai, mengapa engakau lambat-lambatkan aku. cepatkanlah bawa kau ke sana”

Amboi… terror juga mayat ini. Ini adalah mayat yang baik, mayat yang banyak amalnya.

Sabda Rasulullah SAW;

“Kubur itu adakalanya suatu lubang dari lubang-lubang neraka atau suatu taman dari taman-taman syurga.”

Maknanya,  apabila kita mati, sebaik saja kita masuk ke kubur, sebelum kita merasakan azab neraka yang hakiki. Sebahagian azab neraka telah dirasai di dalam kubur itu. Dan  ada pula mayat yang telah merasakan berbagai  nikmat syurga di dalam kubur sebelum dia merasakan nikmat syurga yang hakiki.

Setelah kita ketahui itu semua, maka terpulanglah kepada kita sama ada hendak menjadikan kubur itu neraka atau syurga. Tepuklah dada, Tanya Iman.


-Ustaz Yazid Jaafar [PANGGILAN KEPADA MAYAT]-

Firman Allah S.W.T

Mutiara Kata...

Pengamanah Agama:
“ Sesungguhnya seorang muslim itu tidak diciptakan untuk mengikut gelombang, lalu berjalan menuruti langkah manusia ke mana sahaja mereka berjalan dan berhadap.
Tetapi seorang muslim itu diciptakan untuk menghadapi dunia, masyarakat dan peradaban, yang menentukan arah yang wajib dituruti oleh manusia, mendidik dan mengarah kehendak Islam kepada umat manusia kerana mereka punya “risalah”, punyai ilmu yang “yakin”, mereka bertanggungjawab terhadap keselamatan dunia, perjalanan dan arah tujuannya. Kehidupan kita di dunia ini tidak menjanjikan satu jaminan yang berkekalan. Apa yang ada hanyalah percubaan, cabaran dan pelbagai peluang. Jaminan yang kekal abadi hanya dapat ditemui apabila kita kembali semula ke pada Ilahi. ”

Semoga Anda diRahmati dan diLindungi Allah S.W.T...

Masa Lapang Sebelum Masa Sempit...

Salam Ukhwwah...

Salam perjuangan... http://www.harakahdaily.com/

iklan

iklan

Tayangan

Loading...