Selasa, 6 September 2011

Surah Al Hajj (Proses kejadian manusia)


Surah Al-Hajj Ayat:5

"Wahai manusia jika kamu meragukan hari kebangkitan, maka sesungguhnya kami telah menjadikan kamu dari tanah, kemudian dari setitis mani, kemudian dari segumpal darah, kemudian dari segumpal daging yang sempurna kejadiannya dan yang tidak sempurna, agar kami jelaskan kepada kamu; dan kami tetapkan dalam rahim menurut kehendak Kami sampai waktu yang sudah ditentukan, kemudian Kami keluarkan kamu sebagai bayi, (kemudian beransur-ansur) kamu sampai kepada usia dewasa, dan di antara kamu ada diwafatkan dan (ada pula) di antara kamu yang dikembalikan sampai usia sangat tua, sehingga dia tidak mengetahui lagi sesuatu yang telah diketahuinya. Dan kamu lihat bumi ini kering, kemudian apabila telah Kami turunkan air (hujan)di atasnya, hiduplah bumi itu menjadi subur dan menumbuhkan berbagai jenis pasangan tetumbuhan yang indah"

Jika kita memahami isi kandung al-Quran, pasti kita akan memuji Allah s.w.t selalu dan setiap masa. Oleh yang demikian, lihatlah faktor kejadian juga menunjukkan kekuasaan Allah s.w.t kepada hambanya yang bergelar manusia.

Sampai bila kita ini nak menyombong di atas muka bumi ini, bahkan mati nya kita ini akan ditanam didalam tanah jua, iaitu kembali ke tempat asal kita iaitu tanah. Justeru, muhasabah diri kita, apakah tujuan hidup kita diatas muka bumi ini, kebanyakkan yang mereka ini, masih lg tidak menyedari asal dan tujuan hidup mereka ini.

Semakin lama usia kita semakin dekat ajal kita dalam menghadapi maut. Orang yang bertaqwa akan sentiasa bersedia dengan amalnya bagi menghadapi hari kematiannya.

to be continue...


Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Firman Allah S.W.T

Mutiara Kata...

Pengamanah Agama:
“ Sesungguhnya seorang muslim itu tidak diciptakan untuk mengikut gelombang, lalu berjalan menuruti langkah manusia ke mana sahaja mereka berjalan dan berhadap.
Tetapi seorang muslim itu diciptakan untuk menghadapi dunia, masyarakat dan peradaban, yang menentukan arah yang wajib dituruti oleh manusia, mendidik dan mengarah kehendak Islam kepada umat manusia kerana mereka punya “risalah”, punyai ilmu yang “yakin”, mereka bertanggungjawab terhadap keselamatan dunia, perjalanan dan arah tujuannya. Kehidupan kita di dunia ini tidak menjanjikan satu jaminan yang berkekalan. Apa yang ada hanyalah percubaan, cabaran dan pelbagai peluang. Jaminan yang kekal abadi hanya dapat ditemui apabila kita kembali semula ke pada Ilahi. ”

Salam Ukhwwah...

We Begin With Nature

iklan

iklan