Ahad, 25 Disember 2011

Alhamdulillah

Alhamdulillah. wassolatu wassalamu 'ala Saiyyidina Muhammad ibn Abdillah, wa 'ala aalihi wa sohbihi ila yaumiddiin, wa ba'du ;


Sama-sama kita panjatkan kesyukuran kita ke hadrat Ilahi, dengan limpah kurniaNYA dan RahmatNYA, kita masih lagi mengecapi nikmat iman dan nikmat islam. dan selawat ke atas junjungan mulia Nabi Muhammad S.A.W, jika tidak kerana penat lelah baginda dalam memperjuangkan Islam pastinya ia tidak akan sampai kepada kita.

Sudah begitu lama saya tak update blog ini, mohon maaf kepada sahabat sekalian. Moga Allah memberikan saya kekuatan untuk memberikan sedikit sumbangan kepada medan dakwah yang luas dan penuh barokah ini.

Alhamdulillah, dengan kekuatan yang Allah Azza Wa Jalla berikan kepada kita, seharusnya kita bersyukur, dimana nikmat-nikmat yang dikecapi selama ini, sebagai contohnya kita boleh bergerak ke sana dan ke sini, semua yang berlaku ni ada kerana Allah Azza Wa Jalla yang menggerakkan kita, lihat pada golongan yang cacat, mereka pun masih ada kekuatan untuk bergerak walaupun mereka bergerak dalam keadaanyang sangat lambat, itulah yang dikatakan Qada' dan Qadar Allah Azza Wa Jalla.

Ramai yang dikalangan masyarakat kita, terlepas pandangan akan perkara ini, jika diperlihatkan pada rukun iman yang ke-enam, iaitu mempercayai kepada Qada' dan Qadar, maka lihatlah sejauah mana masyarakat kita memahami konsep Qada dan Qadar.

Rukun Iman ada enam (6) perkara :
(1) Beriman kepada ALLAH SWT
(2) Beriman kepada Malaikat-malaikat
(3) Beriman kepada Kitab-kitab
(4) Beriman kepada Rasul-rasul
(5) Beriman kepada Hari Kiamat
(6) Beriman kepada Qada dan Qadar

Suatu hari, seorang sahabat bertanya kepada Sayyidina Ali bin Abi Thalib k.w. tentang apa itu taqwa. Beliau menjelaskan bahwa taqwa itu adalah:-


1. Takut (kepada Allah) yang diiringi rasa cinta, bukan takut karena adanya neraka.

2. Beramal dengan Al-Quran yaitu bagaimana Al-Quran menjadi pedoman dalam kehidupan sehari-hari seorang manusia

3. Ridho dengan yang sedikit, ini berkaitan dengan rezeki.

4. Orang yg menyiapkan diri untuk "perjalanan panjang", maksudnya adalah hidup sesudah mati (Dunia Ahirat)
Sama-sama beramal dengan apa yagn kita ungkapkan...
Jazakumullahu khayr al-jazaa'
Wallahua'lam

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Firman Allah S.W.T

Mutiara Kata...

Pengamanah Agama:
“ Sesungguhnya seorang muslim itu tidak diciptakan untuk mengikut gelombang, lalu berjalan menuruti langkah manusia ke mana sahaja mereka berjalan dan berhadap.
Tetapi seorang muslim itu diciptakan untuk menghadapi dunia, masyarakat dan peradaban, yang menentukan arah yang wajib dituruti oleh manusia, mendidik dan mengarah kehendak Islam kepada umat manusia kerana mereka punya “risalah”, punyai ilmu yang “yakin”, mereka bertanggungjawab terhadap keselamatan dunia, perjalanan dan arah tujuannya. Kehidupan kita di dunia ini tidak menjanjikan satu jaminan yang berkekalan. Apa yang ada hanyalah percubaan, cabaran dan pelbagai peluang. Jaminan yang kekal abadi hanya dapat ditemui apabila kita kembali semula ke pada Ilahi. ”

Salam Ukhwwah...

We Begin With Nature

iklan

iklan