Rabu, 11 Disember 2013

Panggilan Kepada Mayat-3




Orang yang lupa mati itu adalah seperti mana banyak terdapat di taman bunga Lake Garden. Kalau malam-malam, apatah lagi malam minggu, tiap pokok mesti berhantu. Satu pokok dua hantu; satu hantu jantan dan satu lagi hantu betina.
Apakah orang-orang yang jadi hantu pokok itu ingatkan mati? Jika mereka ingatkan mati, sudah tentulah mereka tidak jadi hantu pokok. Tapi bagaimana jika mereka sedang duduk-duduk berdua-duaan itu menceritakan hal-hal akhirat?

Ling-ling(Darling)… you tau tak?”

“Apa?”  jawab lelaki yang di sebalahnya.

Ainamaa takuunuu yudrikkumul maut, Di maja saja kamu berada, kematian akan mendapatkan kamu,”  kata si perempuan memetik ayat suci Al-Quran.

Kalau itulah yang diingatkan ketika berdua-duaan, sudah tentulah tak jadi buat maksiat. Jelaslah di sini, sedang nak lakukan maksiat teringat mati, kita tidak lakukan. Apatah lagi baru bercadang nak buat maksiat.

Selain dari itu, janganlah kita sia-siakan hidup di dunia ini. Jangan buat maksiat. Jangan bercakap maksiat. Biarlah percakapan yang keluar dari mulut kita itu ada manfaatnya. Kalau tidak, lebih baik kita diam. Oleh itu, mulut kita ini hendaklah sentiasa zikirullah, ingatkan Allah.

Apa untungnya orang yang ingatkan mati? Apa ruginya orang yang lupakan mati? Untungnya orang yang ingatkan mati ada tiga:
1)  Dia ingin bertaubat.
2)  Tidak mahu buat maksiat
3)  Ingin memperbanyakkan ibadat kepada Allah.

 Ruginya orang yang lupa akan mati;
1)  Dia tidak mahu bertaubat atau menangguh-nanguhkan taubat.
2)  Tidak mahu beribadat.
3)  Suka melakukan maksiat.

Ingatlah Allah dengan membasahi bibir kita dengan zikirullah agar kita menjadi mayat yang kaya diakhirat kelak. Ingatlah mati sebagai peringatan sebelum kita menjadi MAYAT!

Panggilan Kepada Mayat-2

Semasa mayat yang diusung ke kubur itu berkata :

“Wahai orang ramai, ke manalah engkau nak bawa aku. janganlah bawa aku masuk ke sana. Aku tak mahu ke sana. Tolonglah orang ramai, jangan bawa aku ke sana.”

Mengapa dia tidak mahu ke sana (kubur?) Sebab dia sudah nampak di kubur itu ada api yang menyala-nyala. Dia nampak di kubur itu ada seekor ular yang menanti dia masuk. Ular itu bernama Asy-Syuja’ul Aqrak. Warna ular itu hitam dan matanya merah. Dia hendak mematuk mayat itu. Mengapa? Sebab dia tidak sembahyang.

Kata Rasulullah SAW, sekali ular itu mematuk, bisanya terasa selama empat puluh tahu. Jika dia tidak sembahyang, sejak masuk kubur hinggalah hari kiamat dia dipatuk ular. Orang sembahyang? Dipatuk juga!

Orang yang bersembahyang, tapi dipatuk ular ialah orang yang mengqada sembahyangnya. Sembahyang tidak boleh diqada. Sembahyang yang boleh diqada itu ialah bila kita lupa, tertidur dan sembayang yang kita tinggal semasa kita jahil dulu. Dan bilakita mula sembahyang, kita hendaklah bertaubat tidak mahu lagi meninggalkannya.

Ada mayat yang takut dibawa ke kubur. Tapi ada juga yang berkata :

 “Wahai orang ramai, mengapa engakau lambat-lambatkan aku. cepatkanlah bawa kau ke sana”

Amboi… terror juga mayat ini. Ini adalah mayat yang baik, mayat yang banyak amalnya.

Sabda Rasulullah SAW;

“Kubur itu adakalanya suatu lubang dari lubang-lubang neraka atau suatu taman dari taman-taman syurga.”

Maknanya,  apabila kita mati, sebaik saja kita masuk ke kubur, sebelum kita merasakan azab neraka yang hakiki. Sebahagian azab neraka telah dirasai di dalam kubur itu. Dan  ada pula mayat yang telah merasakan berbagai  nikmat syurga di dalam kubur sebelum dia merasakan nikmat syurga yang hakiki.

Setelah kita ketahui itu semua, maka terpulanglah kepada kita sama ada hendak menjadikan kubur itu neraka atau syurga. Tepuklah dada, Tanya Iman.


-Ustaz Yazid Jaafar [PANGGILAN KEPADA MAYAT]-

Panggilan Kepada Mayat

Syarahan Ustaz Yazid Ja'afar (1991)



"Wahai anak Adam, wahai mayat..! Bukankah kamu membawa cahaya ditempat yang gelap ini?".

Maknanya, kalau kamu mati , didalam kubur itu gelap gelita, kalau begitu berikhtiarlah supaya kubur kita terang. Waktu Rasulullah SAW di Madinah, masjidnya itu tidak ada lampu. Jadi, siapa yang rajin sembahyang maghrib, bawalah lampu. yang rajin cuma 5-6 orang sahaja.

Suatu hari Rasulullah bersabda: "Wahai sahabta-sahabatku sekalian, Siapa yang menerangi rumah Allah (Siapa yang menerangi rumah ibadat) InsyaAllah teranglah kuburnya ". Kemudian, semua orang bawa lampu.

Sekarang ini kalau kita bawa lampu ke rumah ibadat pasti akan diketawakan, tetapi peluang tetap ada, bagaimana caranya? Masing-masing ada kampung, bila balik bercuti, jumpalah setiausaha atau AJK masjid atau surau, kita bayar bil elektrik masjid atau surau tersebut.

Mungkin tuan/puan lambat lagi mati, tetapi ibubapa sudah pun mati, cerahkanlah kubur mereka dengan cara bayar bil elektrik dan niatkan pahala kepada ibubapa tuan/puan, InsyaAllah kubur mereka pasti terang.

Wallahu 'Aklam.

Khamis, 10 Oktober 2013

7 Tips Didik Anak Perempuan


Gambar Hiasan

1) Pengabdian Diri Kepada Allah SWT
Dalam proses mendidik anak-anak termasuklah anak perempuan, ibubapa perlu menerapkan kepada mereka konsep pengabdian diri hanya kepada Allah SWT atau ringkasnyamengajar tentang ilmu Tauhid dan asas-asas agama seperti solat dan puasa. Tanamkan pada anak-anak supaya mereka mencintai dan mengagungkan Allah SWT pada setiap tindak tanduk mereka.

2) Kata-Kata Positif
Kata-kata yang diungkapkan oleh ibu bapa mestilah kata-kata yang mendidik dan yang memberi inspirasi serta motivasi kepada anak-anak.

3) Rezeki Yang Halal
Bapa khususnya selaku ketua keluarga dan pemberi nafkah hendaklah berusaha untuk mendapatkan rezeki yang halal dan diberkati Allah SWT. Jauhilah segala bentuk riba, penipuan, rasuah dan sebagainya kerana ini boleh menghalang kita daripada mendapat keberkatan dalam rezeki.

4) Tingkah Laku Yang Baik
Ibu bapa adalah cerminkepada anak-anak. Oleh itu, paparan contoh tingkah laku yang baik daripada ibu bapa merupakan suatu contoh bentuk pendidikan yang sangat penting dalam mendidik anak-anak.

5) Sabar
Setiap anak-anak mempunyai karekter masing-masing. Adayang lebih cenderung kepada kebaikan dan ada pula sebaliknya. Oleh itu, ibu bapa perlu bersabar dalam melayani setiap karekter mereka disamping memberi nasihat kepada mereka kerana orang-orang yang bersabar tidak akan sia-sia seperti firman Allah SWT:

          "Dan orang-orang yang berusaha dengan bersungguh-sungguh kerana memnuhi kehendak agama kami, sesungguhnya kami akan memimpin mereka ke jalan-jalan Kami (yang menjadikan mereka bergembira serta beroleh keredaan) dan sesungguhnya (pertolongan dan bantuan) Allah adalah berserta orang-orang yang berusaha membaiki amalnnya." Surah Al-Ankabut: 69

6) Tukar Pukulan Kepada Penghargaan
Dalam mendidik anak-anak, ibu bapa tidak boleh memukul mereka lebih daripada 10 pukulan dan usia yang paling kecil adalah berumur 10 tahun. Pukullah mereka dengan kayu yang nipis dan jauhkan dari memukul muka serta pukulan itu perlu dimulakan dengan Bismillah.

          "Islam tidak menggalakkan memukul anak-anak ketika kita dalam keadaan marah, tetapi sekiranya pukulan tersebut boleh ditukar dengan memberi penghargaan atau sekatan-sekatan tertentu, maka itu lebih baik untuk anak perempuan," Jelasnya.

7) Doa Mendidik Anak
Doa merupakan perkara yang tidak boleh ditinggalkan ketika mendidik anak. Umpamanya doa,

          "Wahai Tuhan kami, berilah kami beroleh dari isteri-isteri dan zuriat keturunan kami: Perkara-perkara yang menyukakan hati melihatnya dan jadikanlah kami imam ikutan bagi orang-orang yang (mahu) bertaqwa." Surah Al-Furqan: 74


Sabtu, 11 Mei 2013

Alhamdulillah diberi rahmat dan perlindungan dari Allah s.w.t

Salam sebagai pembuka bicara, hati-hati yang tenang iaitu datang nya dari Allah, dimana pembacaan al-Quran akan menyebabkan hati dan jiwa kita bersih insya'Allah.

dimana apabila jiwa kita kotor maka kita akan menghadapi tekanan dalam kehidupan.


apabila seseorg itu hati dan jiwa nya bersih, maka ia akan sentiasa tenang dalam menghadapi sesuatu perkara walaupun itu satu musibah.

jika tak sempat nak membaca al-Quran, maka lafazkanlah zikir dari lidah dan bibir kita, agar ia menjadi kekuatan untuk diri kita terus hidup dalam menghadapi dugaan.


Firman Allah S.W.T

Mutiara Kata...

Pengamanah Agama:
“ Sesungguhnya seorang muslim itu tidak diciptakan untuk mengikut gelombang, lalu berjalan menuruti langkah manusia ke mana sahaja mereka berjalan dan berhadap.
Tetapi seorang muslim itu diciptakan untuk menghadapi dunia, masyarakat dan peradaban, yang menentukan arah yang wajib dituruti oleh manusia, mendidik dan mengarah kehendak Islam kepada umat manusia kerana mereka punya “risalah”, punyai ilmu yang “yakin”, mereka bertanggungjawab terhadap keselamatan dunia, perjalanan dan arah tujuannya. Kehidupan kita di dunia ini tidak menjanjikan satu jaminan yang berkekalan. Apa yang ada hanyalah percubaan, cabaran dan pelbagai peluang. Jaminan yang kekal abadi hanya dapat ditemui apabila kita kembali semula ke pada Ilahi. ”

Salam Ukhwwah...

We Begin With Nature

iklan

iklan